Mitra Pentagram Harry Pearce dan Jon Marshall telah merancang merek kecantikan baru untuk Liberty, yang diluncurkan dengan lima wewangian netral gender dan kemasan yang menampilkan cetakan yang terinspirasi dari arsip.

Koleksi wewangian ini merupakan keluaran pertama dari rangkaian LBTY Beauty baru dari Liberty. Masing-masing diciptakan oleh sejumlah pembuat parfum ternama, yang bersama-sama bertanggung jawab atas wewangian seperti Le Labo Santal 33, Tom Ford Black Orchid dan White Patchouli, Glossier You, dan YSL Black Opium.

Pearce dan timnya didekati pada tahun 2022 untuk membantu Liberty memperluas pasar kecantikan mewah, karena mereka sebelumnya telah menciptakan identitas visual untuk Liberty pada tahun 2020 dan, baru-baru ini, telah memperluas identitas tersebut ke dalam serangkaian pola kain tipografi.

Pearce menjelaskan bagaimana proses penamaan dimulai dengan “penelitian arsip”, di mana tim menemukan bahwa Liberty telah disingkat menjadi LBTY berdasarkan “ciri khas” dan penerapan lainnya. Memperluas “bahasa visual bisnis” yang dirancang pada tahun 2020, jenis logo tipografi Liberty Beauty menampilkan bentuk huruf yang diambil dari jenis logo utama Liberty, tambah Pearce, yang dibuat dari huruf pada tanda asli di atas etalase Great Marlborough Street.

Setiap wewangian terkandung dalam “botol kaca bening yang elegan dengan label hitam putih di bagian depan'', kata Pearce. Akzidenz Grotesk Extended digunakan pada label, mengacu pada “indeks nama kain bermerek dagang yang ditemukan di arsip Liberty”, tambahnya.

Tutupnya yang besar menampilkan cetakan Liberty – dipilih untuk mewakili setiap wewangian – dan menampilkan logo LBTY dengan emboss emas, sedangkan kotak “dikupas” terbuat dari kertas tidak dilapisi dengan saturasi warna dan menampilkan logo LBTY yang digagalkan, menurut Pearce.

Pembuat parfum yang berbeda bertanggung jawab atas setiap aroma. Di dalam kotak “berwarna dempul” terdapat wewangian Tudor, yang diciptakan oleh Pierre Negrin dan terinspirasi oleh “permadani bermotif Merchant yang luas dan bertekstur kaya yang tergantung di balok-balok toko utama Liberty”, ungkap Pentagram. Zephirine, oleh Frank Voelkl, hadir dalam kotak darah, dengan pola yang terinspirasi oleh cetakan Liberty's Eden's Awakening.

Dibuat oleh Hamid Merati-Kashani dan Honorine Blanc, Wild Rosinda mengambil inspirasi dari cetakan Liberty's Decadent Blooms dan memiliki kotak berwarna ebony, sementara Liberty Maze, oleh Gabriela Chelariu, menggunakan cetakan Orchard warisan Liberty, dipasangkan dengan kotak oranye yang terbakar, menurut Pentagram.

Wewangian Adelphi Sun diambil dari cetakan Adelphi Voyage dari Liberty, memiliki kotak hijau balap dan diciptakan oleh Hamid Merati-Kashani.

Pearce mengidentifikasi salah satu tantangan proyek ini adalah “membangun bahasa visual yang konsisten di banyak substrat” sambil mempertahankan “kualitas hasil akhir yang tinggi”. Dengan desain botol parfum, Marshall mengatakan bahwa salah satu tantangannya adalah mengembangkan “desain bermerek yang dapat dikenali tanpa perkakas khusus untuk botol kaca”.

Desain akhir menampilkan tutup berukuran besar yang menutupi sebagian besar botol termasuk label, “memaksimalkan area yang tersedia untuk cetakan Liberty”, jelasnya. Tutupnya juga dapat dibalik dan digunakan sebagai dudukan botol, memberikan “identitas unik” untuk wewangian dan mengisyaratkan “bahasa desain keseluruhan untuk kategori produk LBTY masa depan”, ungkap Marshall.

Pentagram mengatakan bahwa kotak-kotak tersebut dirancang untuk menampilkan botol dalam posisi tegak ketika dibuka dan menggunakan karton dan kertas sebagai bahan konstruksi utama sekaligus meminimalkan ukuran kotak secara keseluruhan.

Sumber : designweek.co.uk

Info PMB :https://pmb.stekom.ac.id

Kerjasama/Penerimaan Mahasiswa Baru,

WA 24 jam : 081 -777-5758 (081 jujuju maju mapan )

AKUN IG:@universitasstekom

TIK tok:@universitasstekom

FP :https://www.facebook.com/stekom.ac.id/

TWITTER :https://twitter.com/unistekom

YOUTUBE :https://www.youtube.com/UniversitasSTEKOM

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined index: HTTP_REFERER

Filename: programstudi/header.php

Line Number: 502